Monday, March 19, 2018

TE466 Self-branding Assignment: Fikriyah Winata

One day, my roommate told me: “Fik, you should take a rest. You have been working too long, take a break and don’t be too hard to yourself.” 

I suddenly stop writing and calculating some math on GRE problem sets—at that time, I was preparing for my PhD application. Her thoughts about how hard I worked stopped me for seconds and gave me time to think and ask, “Have I been working too hard?” 

I personally never think that I work ‘hard enough’, I always feel never enough in working. I always demand more to myself to improve my quality to be a better person. I take everything very seriously including something very small for others. To me, there is no unnecessary thing. Everything is important, and everything has its own value. And I will be taking every single work I have seriously, even it is only doing some dishes at my kitchen home. 

My roommate’s perspective then made me really counted the duration I was studying, the number of problem sets I had solved, and how much I did not really get understand some hard questions on both GRE math and verbal. I just realized that I had stayed 12 hours in a row for studying. Crazy! I never counted how long and how much I studied before. The reality made me realized that I could say that I am hard-working ‘enough’.

I am taking this assignment very seriously as well. After doing some reflections and talking to my ‘inner-me’ about who I am, I then tried to collect how people around me perceive me. From my self-assessment, I had clustered my strengths, weaknesses, potentials, and some improvements need to be done. The results from my self-assessment helped me easier to develop a peer’s assessment to be sent out as a survey form. I named it, Fikriyah Winata’s Assessment Survey. I sent out to my family, friends, colleagues, and clients who have professionally worked with me during my career in at Esri Indonesia, and also my friends here in Champaign-Urbana.

I did not expect they would be very excited and willing to help me fill in my survey. I eventually received 46 respondents. Even though I expected the respondents are anonymous, but I also gave them the flexibility to write their names in the survey if they wanted me to know. I got about 10 of them write their names. 

Interestingly, I found this self-branding assignment is not only an assignment, but something gave me a room to assess myself. Also, this assignment helped to really know what others’ perspectives about me professionally and personally. I found myself enjoyed reading one by one result and input from others. I was very excited when I was reading how positively and negatively my treats in their opinions. It's just so exciting! Let’s begin to drill down the overall results.


Strengths

I need to be honest that I was not that surprised with the results. The results from my self-assessment and survey revealed the same patterns. Back to the statement from my roommate about how hard I worked for my PhD applications reflected on both self-assessment and survey. 

Hard-working and persistent are two of main strengths. First, hard-working, even though sometimes I demand myself work harder and harder, actually I have worked overly hard. Others also viewed me as a hard-working person in achieving both professional and personal (or academic) targets. 

I remember, for instance, before I came back to graduate school, I was working at a GIS (Geographic Information Systems) company in Indonesia for 3.5 years. I worked as a GIS Specialist in Education Sectors. I delivered training and technical workshop for students and faculty members in universities across Indonesia. 


Figure 1: I delivered a Guest Lecture for faculties and students at Hasannudin University, in Makassar - Indonesia (UNHAS Document, 2015)

In my first two years, I had an opportunity to initiate a program which never excited before. To work on this, I needed to negotiate with the decision maker in the headquarter in Esri U.S to influence them to give the granted license for 30 campuses across Indonesia. It was tough because Esri software license is extremely expensive. My CEO was the first person who talked to Esri CEO and President, and I needed to work with people in Esri for the implementation and get the license in hand. It was tough. But once we got the license for helping universities in Indonesia get access to the technologies, I was satisfied because hard-working paid off. 


Figure 2. I was sitting next to the Vice Rector of Mulawarman University (Dr. Bohari Yusuf, M.Si), East Kalimantan - Indonesia. I was in the university meeting talking about the granted license that Esri gave to the campus. (UNMUL Document, 2015)

The second strength I found in both my self-assessment and survey is persistent. I am very persistent in achieving whatever I wanted as long as it makes sense and worthy of my future goals. I could not let myself give up in almost anything. I will be very careful if have decided to give up. I may give up if I have tried all the possibilities and works and I still did not get it. But, I found sometimes I got something better than I wanted. It was difficult to call it ‘giving up’ because I was still working to achieve it. I got countless failures both in my personal and professional life. But failures would not stop my efforts. I have been perceiving failures as friends to be closed with my success. 

There were a lot of situation in my life that I did not give up and kept persistently. For instance, when I decided to come back to school as a graduate student. I found it was challenging to get into a university in the United States. In Fall 2014, I applied an Indonesia government scholarship to fund my degree. However, getting accepted to a university was not easy even though I have had a fully funded scholarship in hand. I applied three schools in 2014 to intake Fall 2015, and I did not get any. I tried again in Fall 2015 for school intake in Fall 2016 with a lot of improvement in my iBT Toefl and GRE. Also, I contacted more professors and applied to more schools. 

There were a lot of people tried to kill my dream to study the United State by saying, “oh come on! You can get admitted easily if you apply to a school in the Netherlands, England, Australia, or other countries rather than the U.S. Come on! If you could not get accepted to a U.S school, it might not for you.” Honestly, I hated listening to those words. But, I kept working and being persistent to what I thought it will be my future. Eventually, I got admitted to Ohio State University, Ohio University, and U of I, and I decided to go to U of I. I believe there is something wrong of being persistent and I will always be persistent and not give up to something I believe it is worthy for myself.


Weaknesses

It was three weeks ago when I could not move on from one work to the other just because I was not satisfied with a work. I checked it again and over again, and I just realized and told myself, “stop Fik! You cannot be this perfectionist!”

Based on my self-assessment and survey, perfectionist is one of my weaknesses. Sometimes being perfectionist is good in some ways, but the magnitude of perfection I demand is over. Being perfectionist is sometimes avoiding me to work faster even though I am always working faster. But, I could do more works if I can reduce my perfection demand. 

Another thing I don’t like from being a perfectionist at this point, I could not just apply to myself. But sometimes I also expect people who work with me could be as perfectionist as I am. This perspective is challenging because everyone has their own standard of work. Some may even more perfectionist than I am, but not everyone is perfectionist. I am still struggling to reduce the level of my perfection expectation to me moreover to others. 
Other people who assessed me and I agreed that my second weakness is “control freak”. I realized especially in a working environment both professionally and voluntary I always control all the works that I am responsible to make everything in the good direction. I think control freak is more or less related to perfectionist on some point. Because I am perfectionist then I want to control and ensure that everything in the right ways. 

However, being control freak might be annoying when I have to work with others. Not everyone likes to be controlled. If I become control freak to myself, that should be totally fine. But, once it includes other people who work with me, it will become challenging. For instance, when I was in Indonesia, I was involved in social service program to educated poor people. I was the training manager and I had several interns and staffs working with me. When I organized a training and I have those interns and staffs helped me, I could not stop asking them how everything was going, how were their works? Anything I can help? Or sometimes, I just simply checked to them the tasks I gave them. I realized it was sometimes annoying and I really should reduce this habit. 


Features Benefits

This is an interesting part because I have a graph from my survey telling how people perceived the way I work and how I always treat the works I have. It can be seen from Figure 3 that I am always hard-working and ambitious for all the works I have professionally and voluntarily. Hard-working as one of my strengths shows 37% of all the respondents I surveyed. Also, 28% people said that I am ambitious of doing works. I could not deny that I love working, and somehow it is silly because works can help me to escape from something I overly think. Back to my weakness of control freak, sometimes I just could not stop thinking about literally everything. And doing some works or studying makes me less overthinking. 

Figure 3. How the respondents perceived the way I work. (Fikriyah Winata's Assessment Survey, 2018)

My ability to work hard and ambitiously, as well as being always persistent of almost everything I wanted to achieve helped me to be at this stage of my life. For instance, I back to the very first condition when my roommate said I work too much last semester on my PhD application, it then paid off because last February I got admitted to a PhD in Geography here at the U of I. I admitted with funding to work with my advisor as her research assistant. 


Figure 4. An offer letter of my PhD program. I still could not believe it, but I am so excited for the opportunity. (Dept. of GGIS, 2018)

However, at the same time, people who have been working with me in the past found I was control freak and overly perfectionist and it was challenging for them to work with me. Even though, interestingly, I could mentor them especially my interns at my social services program in Indonesia. They learned how to work (work with my style may not the best method but at least they learned how to ‘work’), and now they still wanted me to mentor them and ask them to join any social service project again if I have one. That means even though I was control freak and perfectionist, they found the benefits of it. 

To me, I just need to reduce my perfection demand, but I may not want to lose it because I want to serve and deliver a work as best as I can and being a perfectionist (but not over) always helped me to deliver work beyond and above my boss’ expectation. As such, in Summer 2017 I was working as an intern at State Farm Research and Development Center and I was nominated by my manager to a University of Illinois Research Park Award in category Outstanding Graduate Student Intern simply because my manager was satisfied with the works I have done. He said, with my GIS skill sets including the maps I created and spatial analyses I applied helped the company decision making process in Earthquake policy endorsement for homeowners' insurance. Eventually, I was a finalist for the award, and honestly, I never imagined I got it, even until now. 


Figure 5. Being one of the finalist of University of Illinois Research Park Award 2017 was not in my imagination. Still could not imagine, but I was grateful for being one of the finalist. (UI Research Park, 2017) 

One more thing from the survey to close this assignment, I asked the respondents to describe me in a word freely, whatever they said about me in a word. I am surprised with the results below in Figure 6. And again, this assignment is not just an assignment, but it gives me an opportunity to improve the good things I have and to reduce something that unnecessary and made people uncomfortable and annoyed working with me. Hopefully, I can be a better person, that's what I always do. 
Figure 6. Word cloud I generated from 46 respondents with questions, "if you could describe Fikriyah Winata in a word, what word will it be?" (Fikriyah Winata's Assessment Survey, 2018)

Monday, December 26, 2016

Fall 2016: Selamat Datang Wahai Mahasiswa Baru!

Sudah lama rasanya saya tidak menulis di blog usang ini. Terakhir saya mem-posting tulisan sekitar April 2016. Ada beberapa orang yang mengungkapkan kerinduannya kepada blog ini dan berkata, "kok tidak pernah posting lagi? sibuk sekali ya?" Saya rasanya ingin berkata, ehm.. "iyah!" hahaha 

"Selamat Datang Wahai Mahasiswa Baru!" adalah sebuah seruan sekaligus tanda ucapan untuk diri saya sendiri empat bulan lalu. Setelah dua tahun sebelumnya memutuskan untuk mendaftar sekolah dan juga beasiswa, dan yang terpenting adalah meninggalkan perjalanan karir yang telah dibangun. Keputusan untuk kembali ke bangku sekolah bagi sebagian orang adalah keputusan besar, namun bagi sebagian orang lagi mungkin hanyalah kesempatan yang 'kebetulan' menghampiri. Atau, mirisnya, ada sebagian oranglain yang melihatnya sebagai sebuat mainstream. "Ah teman-teman gue pada sekolah S2 keluar negeri nih, gue sekolah juga ah!" Apapun dan bagaimanapun alasan Anda dan saya kembali ke bangku sekolah, semuanya sah-sah saja. Dan bagi saya, kembali kebangku sekolah adalah Nikmat Tuhan yang saya sangat syukuri. Bagi saya, bangku sekolah selalu mengajarkan saya banyak hal, tidak hanya pelajaran akademik semata tetapi lebih jauh dari itu semua.

Pelajaran hidup memegang porsi yang sangat besar dalam hal ini. Kerinduan akan bangku sekolah sering terobati oleh berbagai pekerjaan, baik pekerjaan profesional saya mengajar, maupun pekerjaan voluntary saya di PPKM Indonesia. Dan ternyata berpisah jauh dari bangku sekolah selama empat tahun, tentu saja bukan waktu yang sebentar ketika harus kembali menyesuaikan diri dengannya. Ada beberapa hal yang terasa sangat sulit sekali diawal-awal semester, terutama ekspektasi yang sangat jauh berbeda antara disekolah sebelumnya dengan sekolah yang sedang saya jalani saat ini.

Sebagian dari Pembaca setia blog usang ini mungkin sudah tahu bahwa saya bersekolah di University of Illinois at Urbana-Champaign. Saya tinggal di kota bernama Urbana, sementara kampus saya terletak di kota Urbana dan Champaign. Kota kembar yang tidak lebih adalah Ladang Jagung. Kami jauh dari hingar bingar ramainya kota. Baik Urbana maupun Champaign hanyalah small town yang tidak padat populasinya. Terlebih jika sekolah sudah libur, kota ini seperti kota mati. Tetapi sebagai orang yang telah menghabiskan sembilan tahun hidupnya di Kota Depok belakang UI. Saya sangat menyukai kekosongan Urbana-Champaign. Bagi saya, kebahagiaan tinggal dikota kecil adalah anugrah yang Allah Swt. berikan untuk mengobati luka lama akan macetnya Jakarta. Ops!

Kembali lagi kepada sekolah, lalu bagaimana perjalanan empat bulan ini? Apa saja yang saya pelajari, dapatkan, sesali(?), ingin tingkatkan, dan wajib diketahui terutama bagi teman-teman yang mungkin ini bersekolah di kampus Amerika, khususnya di kampus tempat saya bersekolah saat ini. Saya sangat bersyukur bersekolah di Illinois, begitu singkat kami menyebut kampus kami. Belakangan, khususnya minggu ini saya sadar kenapa Allah Swt. tidak memberikan saya Boston University (BU) misalnya, yang secara ranking masih jauh dibawah Illinois, tetapi saya ditolak dua kali olehnya. Well, mungkin jika saya bersekolah di BU, saya mungkin akan lebih banyak melakukan kegiatan-kegiatan diluar akademik. Sebagai mahasiswa master, ambisi untuk mengeksplor macam-macam masih sangat besar. Jika saya tinggal di Boston, saya mungkin akan lebih banyak jalan-jalan, mengikuti kegiatan ini itu, mungkin saya akan lebih banyak menghabiskan waktu diluar akademik. Jadi tempat yang kita dapatkan sekarang saya yakin adalah tempat terbaik. Again, Allah Swt. adalah sebaik-baiknya dan sehebat-hebatnya Planner

Baiklah, saya akan memulai satu persatu yang menurut saya perlu saya bagikan dipostingan ini. Tetapi apapun yang saya tulis, ini adalah murni pengalaman dan persepsi saya, dan sangat kaya subjektifitas saya pribadi. Mungkin hal ini tidak dirasakan oleh oranglain, dan tidak terjadi pada keseharian oranglain meskipun kami bersekolah dikampus yang sama. Tetapi ini murni adalah pengalaman saya. 


1. Kenali program kalian

Ketika kalian melamar sekolah, anggap bahwa melawar sekolah itu mirip-mirip dengan melamar gadis. Artinya, kita harus benar-benar kenal siapa yang kita lamar? Kebiasaannya seperti apa? Latar belakangnya seperti apa? Kekuranganya apa? Potensinya apa? Kebiasaan baiknya apa? Kebiasaan buruknya apa? dan lainnya. Apa hubunganya dengan sekolah? Ketika kita memutuskan untuk menyambung hidup dengan program tersebut, kita sudah tahu betul apa yang akan kita jalani. Misalnya, saya kebetulan mengambil Master of Science (M.S) in Geographic Information Science (GIS). Maka, bagi saya yang tidak mempunyai latar belakang programming, coding, algorithms akan sangat kewalahan dan keteteran dengan mata kuliah yang berkaitan dengan hal tersebut. Namun, kita selalu diberikan kesempatan untuk belajar dan pada akhirnya kita akan menjadi lebih tahu apa sebentarnya yang sangat kita sukai, dan apa sebenernya yang benar-benar ingin kita kerjakan. 

Program saya ini kebetulan sangat unik, MSGIS adalah cutting edge antara Science dan Business. Jadi selain saya harus belajar GIS (STEM category, teman-teman mungkin sudah pernah mendengar istilah STEM? Science, Technology, Engineering, and Mathematics), saya juga harus belajar Business. Dalam kurun waktu program saya hingga selesai nanti, saya harus mengambil minimal 10 kredit Business courses. Fall 2016 semester ini saya mengambil dua mata kuliah di College of Business yaitu Process Management dan Marketing Management (Business Fundamentals). Inilah kesempatan yang sangat bagus bagi saya, selain saya bisa benar-benar mengetahui bisnis itu seperti apa, saya juga dapat merasakan kuliah di jurusan lain. Jujur, kuliah di kelas bisnis bagi saya jauh lebih attractive dibandingkan kelas Science. Dimana-mana, di Amerika, di Indonesia kelas Science sedikit agak lebih boring dan tidak 'seramai' kelas business. Jujur, saya menyukai matakuliah Marketing Management. I would say, Marketing Management was the most interesting course this fall! Hahahaha apakabar GIS dan Remote Sensing ya? lol

Intinya, sebelum benar-benar melamar seorang gadis, harap dikaji ulang apakah si gadis ini benar-benar orang yang kalian butuhkan atau bukan? Atau apakah kita dapat melengkapi kekurangan si gadis itu? Haha! Sebelum melamar program dan hidup bersamannya dalam kurun waktu tertentu, kita harus sudah mengenalnya, minimal sudah mempunyai bayangan akan seperti apa hidup kita kelak kala bersama program tersebut?

Saya bersama dengan Yujin (The Disposables Team), saat kami mengerjakan Final Project untuk kelas Marketing Management.
Kami membuat Marketing Plan untuk Spectacles, product of Snap Inc.


2. Ikuti kegiatan diluar akademik

Ini mungkin bertentangan dengan persepsi orang-orang nerd dan academic (baca GPA) oriented. Tapi percayalah waktu kalian di Amerika itu terbatas, kalian ini membangun network toh, network yang dibangun tidak hanya dengan professor, teman-teman sekelas atau satu program saja. Tetapi, kalian butuh 'teman' dan kita tidak pernah tahu, pertemuan dengan orang dipersimpangan manakan yang akan menjadi 'teman' kalian. Umur saya 28, bagi saya mencari 'teman' saat ini tidak semudah saat saya berusia 18 dahulu. Mencari 'teman' menjadi lebih sulit, mungkin semua orang bisa menjadi teman kita, tetapi tidak semua orang mau berteman dengan kita. Ingat mencari 'teman' bukan hanya classmates, atau project mates saja. 

Fall 2016 semester ini saya memberanikan diri untuk mendaftar sebuah program bernama the Fall 2016 CCI Program. CCI Program ini diadakan oleh Illinois Career Center, programnya sepanjang semester berupa training dan workshop yang main purpose-nya adalah membantu mahasiswa untuk meningkatkan professional skills-nya. CCI (Career Certificate International Students) program ini diperuntukan hanya untuk mahasiswa internasional. Mahasiswa dibantu untuk mempersiapakan diri terutama untuk berkompetisi didunia kerja. Bantuan yang diberikan dalam bentuk workshop setiap minggu, mahasiswa harus hadir dalam setiap pertemuan, mengerjakan milestone (tugas), dan juga aktif mengikuti additional event yang diadakan. Program ini gratis, sehingga diawal semester saya beranikan diri untuk apply dengan alasan karena Summer 2017 nanti saya harus menjalakan internship, sebagai bagian dari program saya. Menurut saya saat itu dengan mengikuti CCI Program saya akan jauh lebih siap berkompetisi didunia kerja (baca: internship untuk short-termnya) pasar U.S. 

CCI Program ternyata practically membutuhkan komitmen yang cukup besar, saya harus hadir dan actively mengikuti workshop setiap minggu selama 10 minggu. Selain itu, kegiatan apapun di Amerika menurut saya selalu saya menuntut keseriusan. Sehingga mengerjakan tugas dan milestone pun tidak hanya asal-asalan saja. Saya hadir semua pertemuan CCI dan mengerjakan semua tugas dengan sebaik yang saya dapat lakukan. Alhamdulillah saya mampu mengerjakan semua dengan sangat baik dan menyelesaikan program dengan sangat baik pula. Diakhir program saya putuskan untuk mengikuti Elevator Pitch competition. Tujuan saya mengikuti kompetisi ini sebetulnya hanya untuk memberanikan diri mengawali mengikuti kompetisi dilevel kampus. Saya tidak berekspektasi lebih, dan hanya ingin menambah teman juga. 

CCI Program saya sebetulnya awalnya dihari Selasa, tetapi karena dua mata kuliah saya berubah dari first half ke second half semester. Kapan-kapan saya akan coba ceritakan apa sistem half semester ini. Karena basically di Indonesia kita tidak mengenal sistem half semester. Karena perubahan tersebut saya akhirnya pindah, dari Selasa menjadi Senin. Otomatis perpindahan ini membuat saya menjadi berpindah group diakhir dan juga mempunyai group leader yang baru. Seperti biasa dimanapun yang nama baru itu kita pasti perlu menyesuaikan. Apalagi group Senin ini sudah berjalan delapan minggu, dan saya berpindah di dua minggu terakhir. Lagi-lagi saya beruntung, karena ternyata perpindahan group ini membuat saya menjadi punya teman-teman 'dekat', empat orang termasuk saya digroup baru saya mengukuti elevator pitch competition. Artinya 75% peserta lomba dari hari Senin adalah kelompok kami. Group leader kami, Meng-fan (yang belakangan menjadi sahabat dekat saya), sangat kooperatif dan banyak membantu kami menyiapkan kompetisi Elevator Pitch kami. Saya, Nisheet, Cheng Cheng, dan David pun berlatih dengan sangat serius, bahkan kami sempat mem-book satu Ruang Multi Purpose di CRCE untuk kami berlatih. 

Elevator Pitch selection round berlangsung dan kami berempat dibantu Meng-Fan tampil dengan sangat baik. David dan Nisheet maju kebabak final minggu selanjutnya, sekaligus penutupan CCI Program. Saya dan Cheng Cheng memang tidak lolos ke tahap final, tetapi kami sudah sangat senang sekali karena kelompok kami menjadi kelompok terkompak di CCI Fall 2016. Minggu selanjutnya, David dan Nisheet keluar sebagai pemenang! Yeaaay! kami bangga sekali. Dan kami berenam masih berteman dengan sangat baik dan sering pergi bersama untuk makan bersama dan sekedar mengobrol. 

Kami berenam (dari kiri ke kanan): Yvonne, Cheng Cheng, Nesheet, David, Meng-Fan, dan saya
Kami baru saja habis melahap Japanese foods di Yellowfin Restaurant, merayakan ulangtahun Cheng Cheng

Seluruh peserta Fall 2016 CCI Program bersama Ibu Direktur Illinois Career Center
dan Instructor kebanggaan kami Un Yeong

3. Selalu challenge diri kita sendiri  

Kita selalu tidak pernah tahu dimana letak keberuntungan kita. Saya sebagai orang yang relying on 'hoki' percaya bahwa kita tidak pernah sepernuhnya gagal dan akan selalu ada ruang-ruang dimana kita masih dapat bahagia. Tsaaah! Itu saya lho ya! Saya percaya dan yakin bahwa Allah Swt. itu sangat adil sekali kepada kita. Jadi, yang saya lakukan pada saat saya tidak mampu perform disatu hal saya akan coba dihal yang lain. Kali ini, saya sangat rindu 'manggung'!lol bagi sebagian orang yang tahu bahwa pekerjaan saya adalah 'ngamen' dari satu kelas ke kelas yang lain, bahkan dalam dua tahun belakangan saya ngamen dari satu kampus ke kampus yang lain. Haha! Berbekal keriduan saya kepada manggung inilah saya kemudian submit practical GIS Presentation di Illinois GIS Day. Illinois GIS Day basically adalah konferensi tahunan sebagai peringatan hari GIS. 

Awalnya dengan berbekal ketidak tahuan bahwa presentasi saya akan di main stage, pikiran saya yang namanya practical GIS presentation akan dilakukan diruangan-ruangan kecil dengan peserta yang hadir hanyalah peserta-peserta yang berminat menonton presentasi saya. Ternyata tidak, dan saya mengetahui itu satu minggu sebelum acara. Fall semester kemarin bagi saya sangat demanding dan saya diawal tidak mempersiapkan jauh-jauh hari seperti saya mempersiapkan Spring 2017 semester sejak winter break ini. Fall semester kemarin bagi saya tidak terlalu banyak strategi yang saya pakai. Sehingga ditengah-tengah sangat terasa ngos-ngosannya. Meskipun banyak kekurangan disana sini, tetapi again saya sangat mensyukurinya dengan baik. Salah satunya dengan menjadi salah satu Speaker di Illinois GIS Day. 

Allah Swt. sangat adil dan memberikan kesempatan yang sangat baik kepada saya meskipun proses untuk dapat mempresentasikan Survey123 tidak mulus begitu saja. Tetapi, ada banyak orang-orang yang membantu saya. Teman-teman dikantor tempat kerja dulu bahkan masih memberikan konsultasi untuk presentasi saya, khususnya Athian bahkan mempercantik slide saya. Thanks Yan! Regina, Mas Amri, Dani, dan Master juga membantu memberikan gambaran dan ide yang sangat bagus. Saya juga berlatih presentasi di kelas, dibantu oleh Advisor saya dan teman-teman program saya. Mereka memberikan feedback yang sangat bagus, bahkan Ruoxin memberikan finishing touch didraft akhir presentasi saya dan Hao merekap feedbacknya untuk saya dan mengirimkannya melalui email. You guys are super awesome! I am lucky being a part of the GIS Family!

Saya berkali-kali me-record presentasi saya sendiri, baik berupa video maupun voice. Kemudian saya mendengarkan kembali presentasi saya sendiri berulang-ulang di rumah, di bus, di jalan, di halte, di dapur selagi masak. Saya juga me-reserve ruangan di Undergraduate Library dan mengundang Meng-Fan untuk melihat saya latihan presentasi dan memberikan feedback yang bagus sekali kepada saya untuk terus improve presentasi saya. Sorenya, saya juga datang kepada Miranda (PSM) di Graduate College office, saya kemudian latihan presentasi dihadapan Miranda. Miranda bahkan memberikan saya koreksi pronunciation 'Excel' bagaimana native menyebut syllable kata 'excel'. She was really detailed. Thank you so much! Lalu malam sebelum besoknya manggung GIS Day, setelah mata kuliah PSM501 saya langsung mengunjungi iHotel untuk menge-check ballroom dan stage untuk presentasi besoknya. Semua saya persiapkan dengan sebaik-baik yang dapat saya lakukan. Alhamdulillah, presentasi saya di GIS Day berlangsung lancar meskipun saya sempat sedikit nervous. Tujuan awal saya adalah membuat yang pertama. Jika sudah ada yang pertama, saya ingin ada yang kedua, ketiga, keempat, dan seterusnya. Saya juga tidak menyangka ternyata respon peserta sangat baik dan banyak diantara peserta yang menghampiri saya untuk berdiskusi setelahnya. Advisor saya juga terlihat happy dengan presentasi saya. Hahaha minimal ya Advisor saya happy :)

Saya mempresentasikan The Power of Survey123 Apps untuk Survey and Analysis

Saturday, April 30, 2016

Gagal Itu Berharga dan Berhasil Itu Bonus

Membaca sebuah artikel mengingatkan saya pada kegagalan-kegagalan dan berbagai penolakan dalam 3 tahun terakhir ini, yang pada akhirnya membuat saya berada pada kalimat, gagal itu berharga dan berhasil itu adalah bonus.

2012 lulus kuliah (biasanya orang mencari tempat untuk merintis karir):

1. Apply dan kirim CV ke lebih dari 50 perusahaan, NGO, lembaga internasional, dari yang paling berkaitan dengan background S1 sampai yang sangat jauh. Dari yang paling teknis sampai yang paling administratif, bahkan sampai apply kerja di Kedutaan Myanmar untuk posisi office administration. Bukan karena frustasi, tetapi mencoba peruntungan dan mencari jodoh-karir. Well, yang memanggil untuk test dan interview dari sekian banyak hanya: IBM, Danone, UNIQLO, dan entah lupa namanya semacam perusahaan penyedia jasa fundraising untuk lembaga-lembaga sosial. IBM dan Danone gagal saat test tulis, UNIQLO sudah sampai wawancara akhir dengan Direksinya, beliau interview dalam bahasa jepang, bersama translator-nya. Diakhir interview dia cuma bilang, well Fikriyah saya tahu kamu pekerja keras dan kalaupun kamu kerja dikita kamu akan bagus, tapi saya sih sayang sama background dan kapasitas kamu. Kamu akan dapat tempat yang lebih baik yang berkaitan dengan background kamu dan keahlian kamu. Tiba-tiba tanpa diduga-duga mendapat panggilan psikotest dari Esri Indonesia, lulus psikotest, lanjut technical assessment, lulus juga lanjut interview, dan Alhamdulillah sampai saat ini sudah lebih dari 3 tahun saya di Esri Indonesia. Dan direktur UNIQLO itu benar, "kamu akan mendapatkan tempat yang sesuai dengan background kamu. Sayang sekali kalau kamu tidak memulai karir disana."

2. Saat memutuskan untuk melanjutkan sekolah master. Karena sudah berjanji pada Paman Sam akan kembali kesana untuk sekolah. Jadi memang tidak melirik negara lain, dan jujur hanya apply sekolah-sekolah disana. Meskipun banyak masukan untuk mencoba peruntungan apply ke negara lain. Tetapi karena saya tipe yang kalau mau itu ya "itu-dulu-sampe-titik-darah-penghabisan" jadi akhirnya meskipun tidak apply ke negara lain. Dan hasilnya ya 'berdarah-darah'.

Apply sekolah di U.S tahun 2014:
- Massachusetts Institute of Technology, MCP - Dept. of Urban Studies and Planning - DITOLAK, sok-sok-an sih pake apply MIT segala, tidak meraba diri. Tapi yaudah, udah berani coba apply ajah udah senang.
- Washington University, MA in Geography - DITOLAK, pake sok-sok-an lagi pengen dimentor sama Michael Goodchild (the Father of GIS)
- Boston University, MA in Geography - DITOLAK

Apply (lagi) sekolah di U.S tahun 2015:
- Boston University, MA in GIS and Environmental Remote Sensing - DITOLAK (lagi)
- Ohio University, MA in Geography - DITERIMA
- Ohio State University, MA in Geography - DITERIMA
- University of Illinois at Urbana-Champaign, M.S in Geographic Information Science (GISc) - DITERIMA
- Penn State University, M.S in Geography - DITOLAK

Itu tidak dengan cerita satu kampus sudah pernah ditolak oleh berapa Professor. Karena kebetulan jurusan dan program yang saya apply banyak yang mengharuskan mendapatkan professor sebagai mentor terlebih dahulu. Agak tidak lazim memang dengan admission program-program lainnya di U.S terutama ilmu sosial. Entahlah, tetapi jalannya begitu untuk saya.

Saya yang masih sangat newbie dengan urusan-urusan yang berkaitan dengan sekolah di U.S justru akhirnya bersyukur dengan banyaknya kegagalan karena kegagalan adalah pelajaran berharga dan keberhasilan hanyalah bonus dari kerja keras. Tapi saya selalu percaya, orang-orang yang pada akhirnya berada 'disuatu tempat' sebelumnya dia pasti melewati penolakan, kegagalan, dan ketidakpastian dari yang dia inginkan. Akan selalu ada tempat yang baik untuk orang-orang yang mau berusaha.

Saya mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada orang-orang yang selalu ada disetiap masa sulit, selalu ada disaat saya tidak bisa menghandle kesulitan itu sendiri, mensupport dan meyakinkan bahwa saya ditolak bukan karena saya buruk melainkan karena Allah Swt. sudah menyiapkan tempat yang baik yang membuat saya lebih bahagia, meyakinkan bahwa impian saya itu bukan ingin terbang ke Jupiter atau mau membelah lautan sehingga sangat possible untuk dicapai. Terimakasih, terimakasih, terimakasih semua :) 

Artikelnya: A Princeton professor has published a CV of his failures online, and people are freaking out about it

Wednesday, March 30, 2016

ReviewBuku: Everyone Can Lead [Hasnul Suhaimi]

Everyone Can LeadEveryone Can Lead by Hasnul Suhaimi
My rating: 4 of 5 stars

Pertama kali saya bertemu Pak Hasnul (mungkin lebih tepatnya Pak Hasnul mengisi sebuah acara dimana saya menjadi pesertanya). Betul sekali seperti yang beliau gambarkan, beliau sangat jauh dari 'tampang' atau stereotype seorang CEO--bertubuh besar--beliau bertubuh mungil. Terkadang membuat saya yang bertubuh mungil ini yakin bahwa pemimpin itu bukan perkara fisik. Siapapun dengan porsi tubuh seperti apapun, berhak dan mempunyai kesempatan untuk memimpin.

Buku Pak Hasnul membawa saya kepada sebuah dekupan-dekupan dimana yang paling berkesan adalah pada bagian, bahwa Pak Hasnul pernah 'ditaruh' pada posisi dimana beliau lebih banyak melakukan pekerjaan-pekerjaan yang sifatnya sangat administratif. Well, bagi orang teknis pekerjaan yang sifatnya administratif 'nggak bikin pinter', bahasanya begitu. Namun, beliau mengerjakan pekerjaan tersebut dengan sangat baik. Sehingga ketika dua tahun kemudian beliau dipindahkan ke bagian yang beliau sangat inginkan, beliau sangat siap membuat berbagai gebrakan.

Nelpon 100/menit adalah sebuah terobosan yang beliau buat. Meskipun saya bukan pengguna XL. Tetapi saya adalah korban tarif murah IM3 jaman saya SMA yang juga dicetuskan beliau.

Pak Hasnul, terima kasih telah menuliskan buku ini untuk kami baca.

View all my reviews">

ReviewBuku: Mendadak Haji [Prie GS]

Mendadak HajiMendadak Haji by Prie GS
My rating: 5 of 5 stars

Jujur saya belum familiar dengan penulis. Saya randomly membeli buku dengan topik "berhaji" karena saya mempunyai target untuk menunaikan ibadah haji sebelum saya berumur 35tahun. Semoga Allah Swt. menghendaki. Aamiin.

Kembali kepada Pak Prie GS dalam bukunya saya jujur, kadang bingung. Beliau ini sangat genuine sekali menulisnya. Menyampaikan perasaannya tanpa men-delete sedikitpun. Sangat genuine. Bahkan yang menurut saya sangat berkesan adalah beliau menuliskan ketidaksukaan beliau akan sesuatu, suasa hati, dan berbagai kekesalan-kekesalannya. Tidak banyak dari kita yang berani mengutarakan hal tersebut. Apalagi dalam sebuah buku yang akan dibaca oleh ribuan bahwan jutaan orang mungkin.

Bagi saya, membaca buku Pak Prie GS bukan hanya memberikan insight dan pengetahuan mengenai haji, gambaran bagaimana 'berat'-nya ibadah haji, tetapi beyond dari itu semua. Pak Prie GS berhasil mendidik saya bahwa, kesenangan itu akan diikuti oleh ketidaksenangan, dan sebaliknya. Jadi belajarlah untuk membiasakan diri untuk biasa saja dalam dua kondisi tersebut. Karena mereka sejatinya silih berganti.

Pak Prie GS, terima kasih atas nasihatnya. Alhamdulillah, saya sedang belajar menerapkannya dan merasakan manfaatnya dari menjadi 'biasa saja' tersebut.

View all my reviews">

Wednesday, March 16, 2016

Alwi

Pagi itu, seperti biasa aku selalu terburu-buru untuk berangkat ke kantor. Kali ini bukan karena ada meeting dengan klien ataupun karena men-training users. Tetapi karena aku ingin berangkat lebih pagi saja. Aku melihatnya, dia duduk didepan televisi. Rumah Kosan kami yang sederhana dengan beberapa bangku plastik kecil dan dua meja dihadapannya semakin mendramatisir kesederhanaan Rumah Kosan kami. Aku melihatnya, Alwi. Matanya sembab, wajahnya murung, dan sepertinya dia memikirkan sesuatu yang sangat berat. Aku memang bukan dukun yang jago cenayang, aku hanya seseorang yang sedikit suka menduga-duga dan berspekulasi. Dan kali ini aku benar.

Aku terprovokasi dan mengalihkan langkah kecilku, bukan ke dapur dan keluar Rumah Kosan lalu berangkat ke kantor. Aku menghampiri Alwi, aku pastikan bahwa aku duduk tepat disampingnya.
“Masih memikirkan jodoh?” Tanyaku singkat. Dugaanku kali ini sudah pasti tidak salah.
Aku memang bukan perempuan yang mengejar sekali jodoh. Selain karena memang belum benar-benar ingin berumah tangga, aku juga yakin bahwa semua hal baik itu akan terjadi diwaktu yang baik juga.

“Fik.. Aku sudah 28 tahun. Dan aku perempuan.”

Saat itu umurku masih 25 tahun. Aku dengan segala keambisiusanku yang kadang kesampaian dan lebih banyak tidaknya. Aku hanya mendengarkannya. Akupun tidak dapat membantu Alwi. Aku bukan perempuan yang sudah menikah, aku tidak ingin sok menasehati orang untuk sesuatu yang aku sama sekali tidak berpengalaman dibidangnya.

“Al.. Pegang tanganku. Coba buka, ini ada berapa?” Aku berusaha untuk berempati pada Alwi. Alwi, adalah perempuan yang ceria dan selalu bersemangat. Mirip-mirip dengan aku dalam beberapa hal. Senang melakukan hal-hal yang merepotkan dan mau menyelesaikannya hingga selesai.

“Ada sepuluh Fik, tangan kamu lima, dan tanganku lima.” Dia berucap.

“Al, aku tahu kamu sudah tidak punya pilihan. Usaha sudah kamu lakukan. Tapi ingat kamu masih punya satu pilihan. Pilihan untuk bersabar.” Aku tersenyum.

“Dan kita masih punya pilihan untuk bersemangat, menikmati hidup, dan mensyukuri semuanya. Kamu pasti bisa Al.” Tambahku lagi. Klasik, begitu pikirku. Tetapi dipagi seperti ini, aku belum berselera untuk berkata-kata lebih.

Aku kemudian pamit dan tidak lupa memeluknya. Alwi pasti kuat, aku yakin. Dia bukan perempuan kacangan yang mau meratapi ketidakmampuannya untuk mencapai sesuatu hanya dengan menangis.

***

Alwi, sudah lama aku mengenalnya. Sejak kami satu Rumah Kosan dan Alwi secara umur lebih tua dariku tiga tahun dan secara angkatan lebih tua dariku empat angkatan. Dia angkatan 2003, aku lupa sejak kapan dia memutuskan untuk kembali ke Rumah Kosan kami, setelah dia sempat pula menghuninya saat kuliah dan meninggalkannya saat lulus. Yang aku ingat, dia kembali serumah denganku dan begitu aku selalu mengingatnya.

Alwi sudah tidak mempunyai Ibu, Ibunya sudah meninggal karena sakit. Tapi bukan itu yang ingin aku bicarakan dalam kata-kataku ditulisan ini. Yang pasti, ketika Tuhan Yang Maha Kuasa mengambil sesuatu yang kita cintai dari kehidupan kita, percayalah bahwa Ia akan menggantikannya dengan bentuk yang lain. Kebahagiaan datang dari sisi mana saja, asalkan kita mau membuka diri untuk itu.

Sejak satu tahun belakangan Alwi getol sekali mencoba peruntungannya untuk mencari jodoh. Selain karena faktor umur yang makin tidak bisa dibohongi, Alwi semakin tua. Begitu dia kerap berucap. Meskipun keceriaan selalu menutupinya. Namun, yang namanya perempuan itu selalu saja takut bertambah tua. Alwi sudah mencoba berkali-kali untuk bertaaruf dengan beberapa ikhwan. Dan masih juga gagal. Dia tidak berhenti untuk mencoba. Aku terkadang bingung, bagaimana dia mengatur fluktuasi hatinya. Jangankan mencoba taauruf dengan beberapa ikhwan lalu gagal, lalu coba lagi dengan ikhwan yang lain. Jangankan begitu, mencoba penjajakan dengan satu pria saja dan gagal, aku mungkin butuh waktu minimal satu-dua tahun untuk bisa bangkit. Haha.. itukan aku ya, bukan Alwi. Alwi—untuk urusan perasaan—ia (sepertinya) ditakdirkan lebih kuat dariku.

Hari demi hari, bulan demi bulan, bahkan tahun tak ketinggalan berganti, Alwi dengan kesibukannya bekerja tidak pernah menyerah untuk berusaha mencari jodoh. Aku terkadang malu dan sering merasa tertampar karena aku begitu malas mencari jodoh. Nemu satu orang saja aku sudah heboh, nemu satu orang saja aku sudah berjustifikasi kalau aku berusaha keras. Padahal tidak ada seujung kuku dengan perjuangan Alwi, ah untungnya tidak pernah ada pembahasan ini. Aku memang belum niat, begitu selalu excuse-ku. Udahlah belum saatnya. Dalam hati.

Dan hari itu, Alwi lagi-lagi bercerita bahwa dia gagal dengan seseorang, entah orang yang mana lagi. Hingga akupun menjadi terprovokasi untuk membantu mencarikannya jodoh. Waktu itu, tepat disaat yang bersamaan sedang ada seorang pria yang menghubungiku untuk dicarikan jodoh juga, ah dayung bersamput. Pikirku. Dengan segala ketakutan—aku sudah pernah mengenalkan temanku kepada temanku yang lain, mereka ended up menikah. Tetapi aku yakin bukan karena aku kenalkan, karena memang sudah jodoh saja—rasa takut mengenalkan orang yang berniat untuk menikah, takut tidak cocok dan down itu tidak pernah luput dari rasa takutku.
Aku, dengan segala ketakutan itu akhirnya mengenalkan Alwi kepada pria itu. Berselang dua minggu mereka bersama murabbi-nya bertemu. Lebih tepatnya Alwi yang ‘membawa’ murabbi-nya. Disisi lain aku senang, tapi disisi lain aku sedih karena setelah hari pertemuan itu, pria tersebut tidak pernah memberi kabar dan kelanjutan proses taaruf tersebut kepada murabbi Alwi. Aku sedikit kesal dan merasa menambah list kekecewaan Alwi dalam pencarian jodoh. Akupun menambah list kegagalannya. Tapi siapakah aku? Aku toh hanya ingin membantu. Aku hanya berpikir bahwa si pria memang tidak niat. Dan membantu Alwi menguatkan dirinya. Meskipun puing-puing kegagalan seperti menerjangku, Alwi mungkin sudah move on dengan kegagalannya, tetapi aku seperti yang belum ikhlas jika Alwi harus kecewa seperti itu (lagi).
Hari demi hari lagi-lagi berlalu. Alwi tidak pernah menyerah. Tetapi entahlah, aku jujur yang menjadi sangat bosan dan lelah. Aku, dengan menyadari betapa Alwi seharusnya tidak bersedih menjadi sebal dan sedikit banyak selalu terpancing untuk berkata,

“Yaudah kalau mau PDKT, pedekate ajah Mbak, tapi expect less ya. Jangan berharap bakalan sampai ke pelaminan dan lain-lain. Temenan ajah dulu. Udah, klo lanjut ya syukur kalau nggak, nggak sedih-sedih banget nantinya.” Aku memberanikan diri dengan kalimat yang datang sekonyong-konyong dari otak, hati entahlah. Dilupakan sejenak dalam kondisi seperti ini.
Duh… sebenarnya aku tidak sanggup berkata demikian kepada Alwi. Aku tahu, saat sedang senang dengan seseorang dan ‘diomongin’ demikian oleh teman itu pasti sangat menyebalkan. Tetapi aku tidak mau Alwi bersedih lagi. Sayangnya Alwi selalu begitu. Hingga pada suatu hari, dia mem-forward sebuah informasi beasiswa S2 dan S3 kepadaku, dimana sebetulnya aku sudah mempunyai informasi yang sama dengan yang dia forward. Besoknya, aku mengajak Alwi untuk bertemu di ruang tivi dan berbicara. Aku yakin ada jalan untuk Alwi. Jalan agar tidak melulu memikirkan perkara jodoh.

*** 

Pagi itu obrolan kami seperti bukan antar Anak Kosan dengan Kakak Kosannya. Tetapi lebih kepada aku yang tidak ingin Alwi terlalu memaksakan diri untuk mencari jodoh dan selalu gagal dibuatnya, namun kali itu Alwi yang menggebu-gebu galau dengan informasi beasiswa itu.
“Why don’t you apply that scholarship?” Ucapku. Hanya itu. “Do it please, Mbak…”

Beberapa waktu sebelumnya, entahlah. Kami sudah berbicara, Alwi melepas les bahasa jepangnya dan mengikuti les toefl, tanpa tujuan apapun.

“Les ajah dulu Mbak, nanti pas butuh udah ada. Tes ajah dulu Mbak, nanti pas butuh udah tinggal pakai.” Kira-kira begitu sedikit saranku untuknya.

Alwi dalam beberapa hal mendengar omonganku, karena ada beberapa track record-ku urusan begini yang menurut dia aku cukup experienced. Perkara ditolak berbagai beasiswa saat S1 dulu, terlebih perkara urusan kegiatan internasional yang tidak jauh dari penolakan juga. Tetapi Alwi sedikit percaya, bahwa pengalaman hidup-ku-didunia-itu mengajarkanku banyak hal yang ingin sekali dia kloning.

Tanpa diduga-duga dan tanpa berharap banyak Alwi lulus beasiswa S2 itu. Dia juga mengambil program studi dikampus kami sehingga masih satu Rumah Kosan. Hidup seperti terus bergulir dan berubah. Aku selalu merasa senang karena dia melibatkanku dalam pengambilan keputusan besarnya. Mengambil S2, dan resign dari pekerjaan yang menurut dia sudah tidak bisa lagi diteruskan. Terlalu menyiksa dan membosankan. Aku hanya mengacungkan jempol untuk ini. Jika tidak hepi mending disudahi saja. Begitu kalimat singkatku saat dia juga berkonsultasi untuk resign.

***

Semuanya berubah. Alwi sudah tidak lagi memikirkan perkara jodoh. Kami sepakat bahwa, setiap hal baik didepan mata yang ada harus dikerjakan dengan sepenuh hati.
“Singkat saja.. Siapa tahu pas sekolah toh kamu nemu jodoh Mbak. Jodoh dan sekolah bukan dua hal yang tidak bisa dikerjaan bersamaan toh. Jadi sekarang, tidak usah dulu deh galau-galau mencari jodoh. Nanti Allah kasih kok Mbak”.

Aku toh pada akhirnya keluar juga kalimat itu. Padahal sudah aku tahan bertahun-tahun. Aku tidak mau menasehati atau berkata perkara jodoh kepada perempuan manapun. Aku tidak berpengalaman. Tetapi pada Alwi, aku berkata begitu.

“Sekolah dulu, banyak pertemanan baru. Hidup baru, dunia baru. Kamu bakalan sibuk sama teman-teman, tugas-tugas, tesis, dan lain-lain. Perkara jodoh diserahkan kepada Yang Paling Berhak saja, Dia sudah siapkan untuk kamu.”

Aku memang lebih muda tiga tahun dari Alwi, tetapi urusan teori jodoh aku selalu diberikan skor A++ oleh kebanyakan teman-temanku, meskipun untuk praktek jodoh itu sendiri aku masih E-, alias tidak lulus, karena belum menikah. Hanya dengan Alwi, aku berani sok tahu. Sok pintar, dan sok-sok-an, karena memang itulah yang Alwi suka dariku. Dari sekian banyak pembicaraan yang sudah kami lalui selama satu Kosan.

***

Tidak ada lagi hari yang kami lalui dengan pembicaraan kegagalan pencarian jodoh Alwi. Obrolan pagi kami selalu kami isi dengan kabar kuliah Alwi, fieldworks-nya, dan rencana tesisnya. Begitu juga dengan aku, aku yang sedang ‘roller coaster’ dengan pencarian tempat berlabuh untuk menyambung hidup dengan judul sekolah S2 di Tanah Pama Sam.
Seperti pagi itu, Alwi sudah bangun lebih dahulu dari aku. Ku buka pintu kamarku, dia sudah duduk didepan tivi.

Morning! Haha masih ngantuk aku. Masih ngumpulin nyawa. Bangun jam berapa Mbak? Udah selesai ya solatnya?”

Aku berjalan menuju kamar mandi yang menempel langsung dengan kamarku dengan mata masih sedikit tertutup. Aku melihatnya samar-samar. Nada bicaraku tidak salah, aku cukup jago dalam berucap-ucap, meski mata masih tertutup.

“Haha dari jam tiga, Fik.” Timpalnya, menyadari aku yang masih tertatih-tatih menyambung nyawa.

“Pantes, 3.30 kamu udah didepan tivi. Gak tadarus? Eh aku wudhu dulu ya. Solat dan lain-lain. Habis salat subuh nanti aku kesitu.” Dari kejauhan aku meninggalkannya, memasuki kamar mandi.

Pagi itu, bahkan terlalu pagi untuk mengobrol. Aku menghampirinya yang sedang menonton sebuah tayangan jalan-jalan-muslim. Aku lupa saluran televisi mana yang menayangkannya. Dia begitu semangat. Itu yang kadang membuat aku begitu bahagia, melihat orang dihadapanku bahagia.

“Ada kabar apa?” Aku membuka percakapan pagi buta itu.

“Fik.. Aku mau selesai nge-kos. Kamu gimana? Nampaknya kuliahku sudah sedikit, seminggu cuma satu dua hari saja harus ke kampus.” Kalimat itu seperti berat.

Bagiku, ini bukan kalimat pertama yang disampaikan oleh seseorang yang dekat denganku di Rumah Kosan ini. Untuk kesekian kalinya, seseorang berkata dengan nada begitu berat saat ingin meninggalkan Rumah Kosan ini. Begitupun aku kelak, ini tahun kesembilan aku di Kosan. Sudah banyak (yang bahkan) sampai menangis saat menyampaikan rencana kepindahannya kepadaku.

“Ah that’s great, Mbak. Aku pikir juga sudah saatnya kamu kembali ke rumah. Your Daddy is waiting. Dan aku pikir ini adalah waktu yang baik. Kamu sudah dewasa dan sudah bisa berdamai dengan Ibu Tirimu.” Aku tersenyum. Sesak rasanya dan selalu begitu.

Aku langsung teringat beberapa bulan lalu, aku bertemu dengan seorang Bapak yang cukup berumur di sebuah kota di Kalimantan. Aku yang tidak pernah menolak diajak mengobrol oleh siapapun, kali itu menghabiskan waktu menunggu pesawat dengan percakapan panjang si Bapak.

“Kamu tidak perlu berlebihan dalam menyayangi seseorang atau siapapun, jika itu terjadi kamu hanya akan menjadi jauh darinya.” Entahlah, padahal percakapan panjang kami tidak sedikipun merambat pada peristiwa yang ada didalam ruang kecil bernama hati. Si Bapak hanya tahu bahwa menurutnya aku adalah pribadi yang penyayang. Apalagi kepada orang yang menurut aku ‘patut’ untuk disayangi.

Mungkin itu ada benarnya, ada banyak sekali Anak Kosan yang cukup klik denganku. Meskipun tidak semua. Kehadiran mereka seperti Kakak dan Adik dalam kehidupan keseharianku dirumah itu. Kadang aku senang menyebut Kosan sebagai Rumah. Sehingga ketika satu persatu mereka pergi, sesak itu tidak berani ku tolak. Begitupun pagi itu saat Alwi memberitahuku bahwa dia tidak akan lama lagi tinggal bersama kami.

Aku sesak, saat itu. Tetapi aku sadar, hidup harus terus berjalan. Manusia datang dan pergi dalam hidup kita, tanpa sedikitpun dapat kita atur. Sungguh, kita tidak pernah bisa memilih siapa-siapa saja yang kita perkenankan untuk terus berada disana, didalam ruang kecil yang orang namai hati.

***

“Fik.. Aku stay dikamar kamu ya. Aku harus menyelesaikan paper-ku untuk ke Korea. Bisa?” Kalimat terpotong-potong disebuah aplikasi bernama WhatsApp mengagetkanku.
“Hey, sure! Kapan Mbak?”

Obrolan kami menjadi sangat panjang. Alwi akan stay di Kamarku pada saat aku harus pergi ke luar kota untuk urusan pekerjaan kantor.

“Kamu stay ajah tanpa aku ya..” Sok ajah lakuin yang kamu mau ya Mbak. Pikirku.
Keceriaannya seolah kembali menemani dirinya. Dia mendapatkannya. Keceriaan dan semangat kembali ia miliki. Aku bahagia.

***

Senja ini, Alwi mengunjungiku. Mengantarkan aku seperempat Kopi. Katanya kopinya enak, mana bisa aku menolak pemberian manusia yang bernama kopi. Sebetulnya sore ini aku ingin sekali berleyeh-leyeh dan tidak menerima tamu. Tetapi yang ingin berkunjung adalah seorang Alwi. Salah satu teman baikku.

“Fik, aku sudah diluar ya..” Kalimat singkat itu membuat aku menjadi bersemangat. Segera ku buka pagar dan juga pintu Kosan.

Kami mengobrol panjang. Sedikit mengenai jodoh, tetapi kali ini. Alwi tidak hadir dengan muram durjanya. Ia mengabarkanku bahwa setelah kegagalannya yang terakhir. Bahwa setelah sidang tesisnya selesai dan dia menyelesaikan wisudanya. Kebahagiaan itu disusul dan dilengkapi oleh keberhasilannya bertaaruf. Bulan depan Alwi akan menikah.

Aku sesak. Sungguh. Tetapi bukan sesak karena kekhawatiran akan kondisi hati seorang sahabat baik. Melainkan sesak karena manahan rasa bahagia. Entahlah. Bagiku, ini benar-benar waktu yang sangat tetap. A perfect time that Allah gave her. Right after she has finished her master program, graduation, and paper presentation. Perfect! Allah Swt. is always perfect in everything. Rasanya aku ingin sekali memeluknya, tetapi aku sedang dalam program mengurangi kelebayan dan mengurangi dramatisasi atas suatu kebahagiaan. Aku hanya ‘bubbling’ dan mengucapkan selamat kepadanya, dengan penuh perasaan tidak sabar ingin menuliskannya. Menulisakan ini. :)

Bertahun-tahun Alwi memimpikan seorang pendamping hidup, seorang iman yang mampu memimpin kehidupan berkeluarganya kelak. Tidak ada satu orangpun yang mengetahui bahwa Allah Swt. sudah menyiapkan skenario begitu tidak terduga. Siapa yang pernah berpikir bahwa Alwi tidak Allah beri jodoh diumur 25, 26, 27, 28 bahkan 29. Tetapi diumur 30, setelah ia menyelesaikan pendidikan masternya. Setelah dia merasa beres dengan dirinya. Siapa sangka?
Tidak ada satupun. Meskipun tiga tahun lalu, misteri jodoh Alwi selalu menjadi pertanyaan besar bagiku. “Allah Swt. apa gerangan yang sedang Engkau persiapkan untuk sahabatku Alwi?” Pun aku tidak pernah sedikitpun berpikir bahwa Allah benar-benar memberikan sebuah skenario yang menurutku sangat sempurna.

Allah tahu tapi menunggu. Menunggu saat yang tepat untuk Ia berikan kepada kita. Begitu aku berucap saat melihat Alwi sudah siap meninggalkan Kosan, sore itu. Diufuk senja, aku segera kembali ke kamarku, menyambar laptop dan menulis.

Allah adalah sebaik-sebaiknya Pemberi Keputusan. Percayalah, Dia hanya akan memberikan kita sesuatu disaat sesuatu itu memang tetap untuk kita. Dan diwaktu yang tepat pula.

September 20, 2015 - 18. 21 WIB


Karena, kesabaran itu tidak pernah ada yang sia-sia. (FW, 2015)